Rabu, 12 Juni 2013

Foto Cara Penambangan Emas Secara Tradisional

Seorang penambang emas memahat dengan menggunakan alat sederhana seperti pahat dan palu di kawasan Bagelen, Purworejo, Jawa Tengah. Penambangan emas tradisional ini tidak memiliki izin. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat


Penambang emas tradisional dan ilegal ini menghaluskan hasil pahatan untuk memisahkan antara batu dan emas menggunakan palu di kawasan Bagelen, Purworejo, Jawa Tengah.


Seorang penambang emas tradisional dan ilegal memasukan hasil tambangnya ke sebuah mesin yang dicampur dengan air raksa untuk kembali memisahkan antara tanah atau batu dengan emas murni di Purworejo, Jawa Tengah.


Usai dimasukkan kedalam mesin bersama air raksa, emas murni tersebut kembali dimasukkan kedalam saringan untuk kembali disaring.


Sebutir emas murni hasil tambang secara tradisional dan ilegal di Purworejo, Jawa Tengah, (4/6). Penambangan emas dikawasan ini dimulai sejak tahun 1992 dan sangat beresiko serta tidak memiliki izin. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat


Emas murni yang diperoleh dari hasil penambangan emas tradisional di kawasan Bagelen, Purworejo, Jawa Tengah, (4/6). Penambangan emas dikawasan ini dimulai sejak tahun 1992 dan sangat beresiko serta tidak memiliki izin. 
 
 
bahaya sekali nih para penambang ilegal, disamping keselamatannya yang kurang diperhatikan juga lingkungan sekitar jadi rusak perlu tindakan tegas untuk menanggulanginya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Aprudin, S.Pd.I

Foto saya
Medan, Sumatera Utara, Indonesia
"Banggalah pada dirimu sendiri, Meski ada yang tak menyukai. Kadang mereka membenci karena Mereka tak mampu menjadi seperti dirimu, dan bersyukurlah karena orang yang selalu menemukan alasan untuk bersyukur adalah orang yang jauh lebih kuat dari pada orang yang selalu mencari alasan ‘tuk mengeluh". ""el √©xito siempre estar√° con nosotros"