Senin, 14 April 2014

8 Kisah Bunuh Diri yang Diposting di Internet Oleh Pelakunya

Kematian seorang manusia adalah rahasia Tuhan Yang Maha Kuasa. Tak ada yang tahu kapan seseorang akan meninggalkan dunia ini. Tapi ada beberapa orang yang lebih memilih mengakhiri kehidupan mereka dengan jalan bunuh diri.

Yap, bunuh diri memang sangat dibenci namun faktanya semakin banyaknya orang yang memilih melakukan hal tersebut. Bahkan ada orang-orang yang memilih bunuh diri dengan cara memposting di internet. Apa alasannya ya? Dilansir Oddee, ini kisahnya.

1. Posting Instagram Sebelum Bunuh Diri
http://www.thecaribs.com/wp-content/uploads/2014/03/f_xbzjv.png
Seorang gadis asal China dengan akun Instagram jojostai1012 memposting foto-foto saat terakhir hidupnya dan beberapa pesan kematian ke Instagram. Keesokan paginya diketahui dia tewas mengenaskan di halaman parkir apartemen dengan jalan melompat dari jendela apartemen di lantai 9.
Sebelum bunuh diri, gadis tersebut menulis, "Aku akan mengantuimu siang dan malam setelah aku mati," Diketahui bahwa gadis itu sudah menuliskan pesan misterius semenjak dua minggu sebelum kematian yang menyebutkan kehancuran hatinya karena putus cinta. Seperti apa perasaan si mantan kekasihnya itu ya?

2. Bunuh Diri di Depan Webcam
http://i3.mirror.co.uk/incoming/article360614.ece/ALTERNATES/s615/BF39931F-EF00-02CE-0722CD6E0E0A7D9A-360614.jpg
Abraham Biggs K adalah seorang remaja berusia 19 tahun asal Florida, Amerika Serikat. Dia melakukan aksi bunuh diri dengan cara menelan obat penenang sampai over dosis. Gilanya, Biggs melakukan aksi itu secara langsung lewat webcam Justin.tv pada November 2008 silam
Secara terang-terangan Biggs memang mengajak semua orang menyaksikan video bunuh dirinya secara langsung. Bahkan awalnya beberapa orang tak peduli dan menganggap itu semua lelucon sampai mengirim komentar bernada hinaan termasuk menantang Biggs bunuh diri betulan. Biggs terus merekam sembari menelan banyak sekali obat sampai kemudian seorang polisi dan petugas rumah sakit mendobrak pintu kamarnya.

3. Bom Bunuh Diri di Youtube
http://i.telegraph.co.uk/multimedia/archive/02821/Abdul-Majeed_2821453b.jpg
Kejadian ini masih baru yakni pada Februari 2014 kemarin. Bermula saat sebuah video diposting ke internet menunjukkan Abdul Waheed Majid akan melakukan aksi bom bunuh diri di Suriah. Pria berusia 41 tahun asal Crawley, West Sussex itu sengaja meledakkan dirinya dengan menabrak truk penuh bahan peledak.
Dalam video yang beredar di Youtube, Majid terlihat ada di sebelah truk besar lapis baja yang didorong ke dinding penjara. Malangnya, keluarga Majid di Crawley justru tahu jika Majid sedang melakukan aksi kemanusiaan di Suriah alih-alih bunuh diri.

4. Umumkan Lewat Video Bunuh Diri
http://www.ilsussidiario.net/img/WEB2/marcusjannes_R400.jpg
Pada Oktober 2010, mahasiswa dari Järna, Stockholm bernama Marcus Jannes melakukan aksi bunuh diri di internet melalui webcam. Marcus memposting pesan bahwa ia telah menelan banyak obat penghilang rasa sakit dan siap gantung diri. Pria berusia 21 tahun asal Swedia itu mengakui sudah menelan 100mg Dexofen dan 1.500mg Parasetamol.
Beberapa orang yang menonton aksinya meminta Marcus mengurungkan diri meskipun ada yang tak percaya. Pukul 01.06 dini hari, foto-foto mengerikan soal akhir hidupnya dilihat beberapa orang memperlihatkan seorang pria dengan celana pendek dan kaos oblong lalu Marcus berjalan ke arah kabel dan mengalungkan dirinya. Tubuhnya gemetar, merosot dan berhenti bergerak.

5. Mati Over Dosis di Facebook
http://i.telegraph.co.uk/multimedia/archive/01796/simone-back_1796985c.jpg
Seorang pria bernama Simone Back (42) pada tahun 2010 menulis pesan akhir di Facebook tepat di Hari Natal pada pukul 22.53, "Mengambil semua pil. Aku akan segera mati. Bye bye everyone," Tapi sepertinya pedih bagi Back, karena alih-alih mengkhawatirkannya, beberapa dari 1.048 temannya di FB justru bersikap acuh tak acuh dan menudingnya pembohong pencari sensasi.
Namun nurani masih dimiliki oleh beberapa teman Back di luar negeri yang bingung mencari alamat dan menghubungi nomor telepon darurat untuk membantu Back. Hingga semua berakhir tragis 17 jam kemudian saat polisi mendobrak pintu flat-nya di Montague Street, Brighton, Back sudah tewas.

6. Bakar Diri di Depan Webcam
http://cdn0.dailydot.com/cache/15/cf/15cff54e39333182f11e3f77e479b648.jpg
Desember 2013 silam sebuah kehebohan terjadi saat seorang pemuda di Amerika Utara bernama Stephen merencanakan aksi bunuh diri di kamar yang dibakar. Seakan kurang, Stephen memberitahu 200 teman video online untuk melihat aksi gilanya itu. Di depan webcam, Stephen terlihat menelan beberapa pil, meminum vodka dan menyalakan api di sudut kamar.
Tapi sepertinya jatah hidup Stephen di dunia masih lama. Aksinya diketahui petugas pemadam kebakaran dan mereka menarik Stephen keluar dari kamar penuh asap. Nyawa Stephen berhasil diselamatkan dan diketahui identitas aslinya ialah Dakota Moore, mahasiswa Universitas Guelph di Ontario, Kanada.

7. Pesan Kematian di Blog
http://i1.walesonline.co.uk/incoming/article6075681.ece/alternates/s615/medley.jpg
Frances Medley (44) adalah seorang Ketua Dewan Kesenian di Wales, Inggris. Namnya populer saat dia menulis di blog bunuh diri sampai akhirnya dia benar-benar bunuh diri. Medley meminta tolong teman-temannya untuk mempublikasikan tulisan terakhirnya berjudul A Sophisticated Sign-Off. Saat itu Medley menceritakan ketakutannya atas kondisi kesehatan yang memburuk akibat menderita Multiple Sclerosis.
Medley memutuskan mengakhiri hidupnya dengan obat kuat yang dibeli secara online setelah membaca soal tindakan Euthanasia. Medley ditemukan tewas di rumah setelah tetangganya curiga dan khawatir karena tak melihatnya selama dua hari.

8. Bunuh Diri Lewat Facebook
http://www.newspitter.com/wp-content/uploads/2012/03/claire-lin-facebook-suicide.jpg
Pacar tidak datang di ulang tahun? Mungkin kamu akan kesal. Namun wanita berusia 31 tahun asal Taiwan bernama Claire Lin ini justru memilih bunuh diri. Semua berawal saat Claire mengungkapkan bahwa dia akan bunuh diri di Facebook dan kemudian dia melakukan aksinya langsung di internet.

Teman-temannya di Facebook sempat meminta dia mengurungkan niat tersebut namun tak ada satupun yang memberitahu kepolisian. Hingga akhirnya Claire memutuskan mengakhiri kehidupannya dengan menghirup asap beracun dari pembakaran arang sampai mati. Pesan terakhir Claire adalah, "Terlambat. Kamarku penuh dengan asap. Bahkan saat aku sekarat aku masih ingin FB. Harus. FB racun. Haha..." Mengerikan sekali.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Aprudin, S.Pd.I

Foto saya
Medan, Sumatera Utara, Indonesia
"Banggalah pada dirimu sendiri, Meski ada yang tak menyukai. Kadang mereka membenci karena Mereka tak mampu menjadi seperti dirimu, dan bersyukurlah karena orang yang selalu menemukan alasan untuk bersyukur adalah orang yang jauh lebih kuat dari pada orang yang selalu mencari alasan ‘tuk mengeluh". ""el éxito siempre estará con nosotros"