Minggu, 17 Maret 2013

10 Bangunan Cantik yang Terlewatkan Publik

Bangunan-bangunan megah yang mungkin belum pernah Anda dengar namanya

Para wisatawan mungkin telah familiar dengan Musee d’Orsay di Paris atau Museum Geuggenheim di Manhattan, namun ada ratusan bangunan yang terabaikan, bisa jadi karena lokasinya atau situs lainnya membuat tempat tersebut luput dari pusat perhatian orang-orang.

1. Mezquita, Cordoba, Spanyol
Terletak di antara Seville dan Granada di perbukitan Andalusia, Cordoba pernah menjadi ibu kota emirat Moor di Spanyol. Mezquita, sebelumnya Masjid Agung, dibangun sebagai bangunan utama bagi umat muslim di negara tersebut, lengkap dengan elemen arsitektur tradisional seperti ornamen hiasan dan ukiran kayu yang rumit.

Pada abad ke-13, setelah peristiwa Reconquista oleh umat Kristiani, seluruh kompleks bangunan tersebut diubah menjadi katedral yang kini dikenal sebagai Mezquita. Bangunan tersebut adalah contoh langka dari gaya Mudejar dan perpaduan unsur-unsur Islam dan Kristen yang terbentuk ketika dua kebudayaan tersebut hidup berdampingan. Bangunan tersebut juga merupakan situs warisan dunia UNESCO.

2. Jantar Mantar, Jaipur, India
Kunjungan ke India biasanya mencakup wisata ke Hawa Mahal (Palace of the Winds) dan Amer Fort, tapi kami memiliki rekomendasi tempat lain bagi wisatawan yang akan mengunjungi India. Jantar Mantar adalah situs observasi astronomi di Jaipur yang menonjol sebagai bangunan yang paling signifikan dan paling terpelihara dari observatorium bersejarah India. Tidak seperti observatorium dengan teleskop dan lensa khusus, Jantar Mantar dibangun pada awal abad 18 untuk mengamati posisi dan fenomena astronomi dengan mata telanjang.

Anggota Virtual Tourist menyarankan untuk menyewa pemandu wisata untuk lebih memahami instrumen yang berbeda dan kegunaannya karena banyak perlengkapan observatorium di sana digunakan lebih dari sekadar kebutuhan astronomi sederhana, seperti memperkirakan waktu dan memprediksi hujan.

3. Museum Hanoi, Hanoi, Vietnam
Meski sebagian besar pengunjung di Vietnam berfokus mengunjungi kuil dan bangunan kolonial di sana, sebuah museum modern baru di ibu kota di negara tersebut bisa mengubah tradisi itu. Museum Hanoi, yang dirancang oleh GMP Architekten of Germany, menggabungkan beberapa tema umum konstruksi museum dengan sentuhan baru.

Bangunannya menyerupai piramida terbalik dengan empat tingkat bangunan yang mengerucut ke bawah, lantai dasarnya secara signifikan lebih kecil daripada lantai di atasnya. Dekorasi taman dan kolam besar di halaman gedungnya menjadi pemandangan yang menarik dalam menyambut pengunjung masuk ke dalam gedung.

4. Museum Isabella Stewart Gardner, Boston, Amerika Serikat
Hanya sedikit museum rumahan memiliki sejarah, koleksi dan pengaruh lama dalam lingkungan masyarakatnya seperti yang dimiliki Museum Isabella Stewart Gardner. Stewart Gardner, seorang perempuan kolektor seni terkemuka pada masanya, adalah seorang pribadi yang gemar melakukan perjalanan, berpetualang, dan menghibur dengan cara yang agak memalukan bagi seorang wanita penyandang sosial tinggi dan pernah mengenyam pendidikan di Victorian Boston.

Dibangun pada 1902, museum tersebut dibentuk menyerupai kediaman Venesia pada abad ke-15. Di antara lebih dari 2.500 barang koleksinya, barang yang paling terkenal di antaranya adalah beberapa karya Eropa dari Sargent, Whistler, dan Titian. Sisi bangunan baru yang dirancang oleh arsitek terkenal, Renzo Piano (yang juga membangun gedung pencakar langit Shard di London) telah ditambahkan pada Januari 2012.

5. Biara Rila, Rila, Bulgaria
Meskipun tidak banyak dikenal di luar Bulgaria, Biara Rila adalah bangunan yang wajib untuk dilihat oleh siapa pun yang mengunjungi negara tersebut. Didirikan pada abad ke-10 oleh St John of Rila, biara ini terletak sekitar 120 km selatan dari Sofia di Pegunungan Rodopi. kompleks bangunannya memainkan peranan penting dalam kehidupan spiritual dan sosial masyarakat Bulgaria selama lebih dari 10 abad dan gaya arsitektur dari berbagai periode waktu terpelihara dengan baik.

Selain bangunan itu sendiri, karya dari pelukis setempat juga dapat dilihat dalam lukisan-lukisan indah di langit-langit biara.

6. Museum Seni ModernFort Worth, Texas, Amerika Serikat
Sering terabaikan karena dianggap merupakan bagian yang tidak terlalu penting dibandingkan Dallas Metroplex, Forth Worth mengedepankan seni dan arsitektur bangunannya dibandingkan dengan beberapa museum terkenal lainnya di Amerika. Baru-baru ini, arsitek Jepang, Tadao Ando, ditugaskan untuk membangun Museum Seni Modern dengan menunjukkan bakatnya untuk menggabungkan filosofi Zen ke dalam struktur bangunan beton museum tersebut. Dengan struktur interior beton indah, museum tersebut lantas dikelilingi oleh dinding kaca setinggi 12 meter dan berdiri di tengah kolam seluas 1,5 hektar.

7. Masjid Selimiye, Edirne, Turki
Sinan, salah satu arsitek zaman Ottoman paling terkenal, merancang Masjid Suleymaniye, masjid terbesar di Istanbul dan salah satu situs paling terkenal di kota tersebut, namun bukan bangunan ini yang dianggap oleh Sinan sebagai karya agungnya.

Menurutnya, Masjid Selimiye di Erdine, bekas ibu kota Ottoman yang terletak di perbatasan Yunani dan Bulgaria di sepanjang sisi Eropa Turki, adalah pencapaian terbesarnya. Bangunan tersebut lebih merupakan sebuah kompleks sosial yang meliputi madrasah (sekolah Islam) serta pertokoan dan dianggap sebagai kompeks bangunan paling terpadu di zaman Ottoman. Fitur paling menarik dan unik adalah bahwa mihrab, ruang kecil di langgar atau di masjid tempat imam berdiri waktu salat berjamaah, terlihat dari setiap titik di dalam masjid.

8. Makam Moulay Ismail, Meknes, Maroko
Empat kota di Maroko secara kolektif dikenal sebagai ‘kota kekaisaran’, yang masing-masing pernah menjadi ibu kota negara: Fez, Meknes, Marrakesh, dan ibu kota sekarang, Rabat. Di antara keempat kota tersebut, kota yang paling sering dilupakan adalah Meknes karena jauh lebih santai dari Fez dan tempat wisatanya tidak sebanyak di Marrakesh. Namun kota tersebut memiliki beberapa bangunan yang fantastis, termasuk Moulay Ismail Mausoleum.

Bangunan tersebut adalah salah satu kompleks makam di dunia yang terbuka dan dapat diakses oleh non-Muslim. Meskipun non-Muslim tidak dapat memasuki area makam sebenarnya, mereka dapat melihat interior yang menakjubkan dari ruang terbuka yang berdekatan dengan itu.

9. Museum Horta, Brussel, Belgia
Banyak orang telah mengunjungi Barcelona untuk melihat karya-karya bangunan Modernisme Gaudi, tapi arsitek lainnya yang berkontribusi membantu gerakan arsitektur Art Nouveau sering kali terabaikan. Victor Horta, seorang warga Belgia, memiliki pengaruh besar dalam mengupayakan gerakan arsitektur tersebut. Di Brussel, empat bangunannya diklasifikasikan sebagai situs warisan dunia UNESCO, maka tempat yang baik untuk memulai berkeliling adalah bekas studio karyanya.

Museum Horta, yang terletak di kawasan Saint-Gilles, Brussel, adalah rumah pribadi dan studionya. Tempat tersebut telah diubah menjadi sebuah museum yang dapat dikelilingi pengunjung. Interior bangunannya sebagian besar dihiasi oleh mosaik, jendela ukiran, besi tempaan, dan bahkan perabot yang dirancang untuk melengkapi arsitekturnya.

10. Museum Sejarah Militer, Dresden, Jerman
Meskipun banyak bangunan kota rusak berat akibat pengeboman dalam perang dunia kedua, Dresden telah bekerja untuk memulihkan situs bangunannya, termasuk Royal Palace dan Frauenkirche, gereja Protestan dengan arsitektur Baroque yang luar biasa.

Namun, kini bangunan baru telah berdiri dan layak mendapatkan perhatian: rancangan ulang bangunan Museum Sejarah Militer Dresden. Bangunan aslinya telah mengalami beberapa perbaikan. Ketika Jerman (Barat dan Timur) bersatu, sebuah kompetisi digelar untuk perbaikan dan rehabilitasi museum tersebut. Daniel Libeskind, yang terkenal karena telah memenangkan kompetisi untuk membangun kembali Ground Zero di New York, merancang ‘hiasan besar yang menganggu’ bangunan simetris yang tidak lazim berbahan lapisan kaca dan baja lewat struktur bangunan.


BACA JUGA ARTIKEL MENARIK LAINNYA:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Aprudin, S.Pd.I

Foto saya
Medan, Sumatera Utara, Indonesia
"Banggalah pada dirimu sendiri, Meski ada yang tak menyukai. Kadang mereka membenci karena Mereka tak mampu menjadi seperti dirimu, dan bersyukurlah karena orang yang selalu menemukan alasan untuk bersyukur adalah orang yang jauh lebih kuat dari pada orang yang selalu mencari alasan ‘tuk mengeluh". ""el √©xito siempre estar√° con nosotros"